. JENDELA PUISI: IBARAT SEPERTI KAPUR
RUANG PEKERJA SENI ADALAH GROUP DI JEJARING SOSIAL FACEBOOK, BERTUJUAN…MENGEPAKKAN SAYAP – SAYAP PERSAHABATAN…MELAHIRKAN KEPEDULIAN ANTAR SESAMA…MEMBANGUN SILATURAHMI/TALI ASIH…SAHABAT LEBIH INDAH DARIPADA MIMPI.

Senin, 08 Desember 2014

IBARAT SEPERTI KAPUR


Ibarat seperti kapur ,,, itu lah aku
Memang,,, aku akui aku tak layak mendapatkan sebuah kertas yang begitu putih, halus dan bersih
Aku tak kan bisa meninggalkan bekas coretan di atas kertas
Karna angin akan meniup debu debu kapur yang telah ku coret kan di atas kertas dan aku tak seperti pena yg dpat meninggalkan coretan di atasnya dan tak bisa di hapuskan oleh apa pun , walau bisa di hapuskan akan tetap meninggalkan bekas !!
Mengapa si kapur terlalu mudah untuk menyukai kertas kertas yg putih ?? Mengapa ?? Memang benar , cinta itu buta , cinta tak kenal siapa dimana dan kapan , cinta itu membunuh mu .
Kadang aku berpikir , kapur tak layak di sandingkan dengan pena pena yg begitu mewah anggun dan berkelas.
Mungkin menghindar adalah jalan terbaik buat si kapur dan mungkin saja melupakan adalah jalan yg lebih baik untuk tidak bersanding dan kenal dengan yg namanya pena kertas dll yg bisa membuat diri si kapur minder akan nikmat dan kelebihan yg di berikan tuhan kepada mereka !!
Mungkin si kapur tak tau akan nikmat yang telah di berikan tuhan , mungkin si kapur bisa jadi tolol akan kehidupan yang terlalu dia nikmati sehingga dia ikut akan perkembangan zaman yang tak pantas bahkan tidak cocok akan diri dan keadaannya.
Kapur terlalu banyak berkhayal akan cinta dan kehidupannya kedepan !! Apakah dia akan berkembang atau habis di makan waktu ???
Andai,,Andai,,dan Andai !!!
Aku muak .... aku bosan .... aku lelah .....
Jika kapur di hadapkan dengan 2 pilihan antara "Ada dan Tiada"
Lebih baik kapur memilih "tiada" agar si kapur tak pernah kenal dengan yg namanya "cinta, dilema dan kehidupan" .

Karya: Ade Syahputra

Tidak ada komentar:

Posting Komentar