. JENDELA PUISI
RUANG PEKERJA SENI ADALAH GROUP DI JEJARING SOSIAL FACEBOOK, BERTUJUAN…MENGEPAKKAN SAYAP – SAYAP PERSAHABATAN…MELAHIRKAN KEPEDULIAN ANTAR SESAMA…MEMBANGUN SILATURAHMI/TALI ASIH…SAHABAT LEBIH INDAH DARIPADA MIMPI.

Senin, 16 Juli 2018

SAHABAT TERBAIKKU


Sahabat …
di saat kita nikmati kebersamaan banyak hal yang terlewatkan begitu saja
keceriaan, canda dan tawa semuanya mengalir begitu saja
waktu yang tersisah seolah tak mampu menampungnya dan waktu yang sangatlah singkat membuat kuteringat kepada mu sahabat ..
Semua kenangan – kenangan itu tak terasa ,pergi meninggalkan segala kegembiraan
serta canda dan tawa mu satuper-satu hilang sekejap mata
ada beribu senyum saat terlintas memory yang dulukala
Sahabat …
semua yang pernah kita jalani hari demi hari , waktu demi waktu telah kita lalui semuanya.
Banyak hal yang pernah terjadi karena itulah jalan hidup yang kita miliki
kadang benci, kesal ,dan kecewa serta rasa senang dan sayang
sungguh luar biasa , apa yang telah kita lalui bersama ..
YaTuhan …
jagalah dan lindungilah
sahabat-sahabatku
karena mereka adalah sahabat terbaiku selamanya

Oleh : Rahma Yanti Panjaitan

PEREMPUAN BERMATA BENING


ku pikir
aku sudah terbangun
nyata nya
aku masih terlelap rindu

pun separuh rindu itu tertinggal pada mimpi

rinduku itu adalah kau
Perempuan bermata bening

juga mimpi masih mendekap peluk mu

padamu
Perempuan bermata bening

ku pikir
aku telah mati dan bertemu bidadari
nyata nya
aku masih saja bermimpi

terlelap rindu sendiri

Oleh : Mahyaruddin
Belawan Juli 2018
#pondokteduh

Rabu, 11 Juli 2018

YAKIN


Dia yang pulang tanpa kata-kata
Menyimpan rindu dalam linangan air mata
Esok lusa harapan masih tersisa
Di kedalaman jiwa paling indah

Tak hiraukan riak yang membuncah
Dalam senyap ia tasbihkan tentang cinta
Kelak dapat dimiliki dengan sempurna
Segala rasa yang pernah tertunda oleh masa

Sebaris senyum jadi teman setia
Pada setiap langkah yang ditata
Jadi penguat iman di dada
Yakinkan diri semua baik-baik saja

Oleh : Riri Angreini
RA_230618.
#DM

DUHAI SAHABAT



Teruntuk sahabat sejatiku
Maukah kuceritakan sebuah kejujuran
Yang terpendam dalam luka dan kehinaan
Tentang diri yang hampa, hina dan rendah
Sahabatku
Aku adalah segenggam debu
Yang terlalu berani bersahabat dengan segunung emas
Engkau adalah sahabat terbaikku
Namun, kasta telah membatasi kita dengan dinding besar
Saat kutatap sahabatmu
Dengan kemewahan yang menghiasi diri
Aku hanya tersungkur malu
Menjerit hati menahan rasa tak pantas
Maafkan AKu sahabat
Aku tak pernah bisa menjadi sahabat yang setara denganmu
Hanya bisa berharap
Kita kan jadi sahabat sejati selamanya

Oleh : Rahma Yanti Panjaitan

Cerpen : PELIK


Waaa..rupanya saya masih ada di sini.. Terrasa rindu pula untuk menulis...


Malam ini cuaca agak dingin. Hujan lebat yang turun dari petang, membuatkan Umie membatalkan niatnya untuk pergi berterawih. Dia takut akan berlaku banjir kilat. Jalanraya yang menjadi laluannya ke masjid, selalu berlaku banjir kilat kerna tempat itu berhampiran dengan sungai.

Umie ingin tidur awal malam ini, tapi matanya seperti enggan terlena. Kata-kata sahabatnya di siang tadi, seperti menyucuk-nyucuk telinganya.

" Kawan, aku fikir bila engkau dah kahwin, cara hidup engkau akan berubah. Tapi Aku lihat engkau masih seperti ini," kata Norlia sambil menepuk-nepuk bahu Umie dengan mesra, semasa dia singgah membeli karipap putar di gerai bazaar Umie.

" Kau tidak angkat budak hari ni? " Soal Norlia lagi.

" Tidak. Kereta aku rosak. Lagi pun aku mahu berhenti angkat budak-budak sekolah itu. Kalau kereta baru aku keluar, aku fikir-fikir mahu ambil grap."

Terngangga mulut Norlia mendengar penjelasan Umie.

" Engkau biar betul kawan. Aku tidak pernah dengar pemandu perempuan grap. Bahaya kerja tu. Baik jangan buat. Lagi pun untuk apa lagi teruk-teruk kerja, dia pun bagi juga duit belanja bulan-bulan kan. Kalau rasa tidak cukup, minta saja balik. Dia kan gaji
besar. "

Umie tersenyum mendengar kata-kata sahabat karibnya itu.

" Nor, aku kahwin dengan suami aku tu, bukan nak kan gaji besarnya. Malah aku tidak pernah tanya pun berapa gajinya. Berapa pun dia bagi sebagai belanja aku dengan anak-anak di sini, aku terima sahaja tanpa mempersoalkan apakah ianya cukup atau tidak cukup. Dan untuk pengetahuan mu, aku tidak pernah minta duit dia,kerna aku rasa segan sangat. Takut dikatakan mata duitan. Kerna aku kahwin dengan dia bukan kerna duit, tapi kerna kaseh sayang. Aku beranggapan dia seorang yang pengaseh dan penyang." Panjang lebar Umie menjelaskan pada Norlia.

Namun Norlia seperti tidak puas hati dengan sikap sahabatnya.

" Jadi...,Umie sudah dapatkah kaseh sayang itu? Setahu saya hanya pada hari perkahwinan itu sahaja Umie pernah jumpa dia kan. Berapa hari saja dia ada bersama Umie, lepas itu dia tidak pernah datang-datang lagi. Apakah dia tahu segala kesusahan Umie di sini, sakit pening Umie yang kadang-kadang sepatutnya tidak boleh bangun, tapi terpaksa bangun juga untuk membuat kerja yang sepatutnya bukan kerja Umie, tapi Umie gagahi juga diri Umie, demi untuk anak-anak Umie. Kaseh sayang apa sebenarnya yang begitu Umie? "

Beriya-iya benar Norlia cuba menyedarkan sahabatnya. Namun Umie tetap dengan ketenangannya, cuma tersenyum menerima
kata-kata Norlia.

Selepas diam beberapa ketika, Umie bersuara menjelaskan lagi kepada sahabatnya yang kelihatan beremosi itu.

" Nor, kalau sekarang aku belum mendapat kaseh sayang sebenar dari suami ku itu, mungkin kerna jarak kami ini. Namun aku redoh dengan semua ini, dengan harapan moga inilah yang akan membawa aku ke syurga yang aku impikan. "

Norlia seperti mati akal mendengar kata-kata sahabatnya itu. Dia menghulurkan tangannya kepada Umie.

" Kawan, maafkan dengan kata-kata aku tadi. Kau memang satu-satunya sahabat aku yang cukup pelik. Kita jumpa lagi. "

" Pelik.. Pelik.. Apa yang aku pelik? Tiba-tiba terkeluar pertanyaan itu dari mulut Umie yang sudah berkali-kali menguap. Ingatannya beransur pudar bersama kelopak matanya yang semakin tertutup.

T A M A T

Oleh : Kesuma Kasih

PERINGATAN:
Cerpen ini tiada kaitan dengan sesiapa, baik yang hidup mahu pun yang telah mati. Ia cuma rekaan semata, dengan harapan dapat memberi PENGAJARAN.
SELAMAT HARI RAYA RAKAN2 SENI...

ISTIMEWA CINTA



Saat pagi menyapa
Tika raga bermain mesra di kopi cintamu
Sentuhan bibir lembut menyentuh tepi gelas
Begitulah dahaga, memuncak tenggorokan
Tanpa sungkan bibir melumat beningnya
Sruput manja di bibir saat sentuhan menyapa
Melingkar jemari sentakan rasa
Menikmati hangat cinta di air asmara
Tatkala sepotong harap mulai menghampiri bibir
Sentuhan cinta mulai melumat manja
Hebatnya cinta
Tersembunyi di antara pelangi bibir
Indah warnai penikmat imaji yang tersaji luluhkan suasana
Sampai sentuhan terakhir pada gigitan manja
Nikmatnya kemesraan rasa masih terasa syahdunya
Harap 'kan datang pada jawab keinginan
Dari kenyalnya bibir
Akan sebuah asa yang tercurah pada cinta dan asmara
Lemah gemulai lembut serta gaya
Tika lidah;lincah basahi birahi
Dahaga cinta aka semua rasa
Tercipta saat semua berada di puncak klimaksnya
Biarlah kusentuh lekuk tubuhmu
Agar tercipta mikro cinta yang hakiki
Hingga kegersangan yang melanda jiwa; menjelma menjadi kesejukan nirwana
Siraman elegi menari di pelantaran hati
Lembah hijau; berbunga
Mekar putik terpelihara karena hati yang mencinta

BY. Aulia Putry Manurung Double A 01072018
Bilik Cinta, Awal Juli 2018

Cerpen : MENANTU



Sekadar turut memeriahkan seni...
Mata begitu sukar dilelapkan....
SALAM DINI MALAM KAWAN2..



Menatap gambar ibu, buat Ani berlinangan airmata. Dia terrasa rindu sangat pada ibunya yang telah meninggal hampir dua bulan yang lalu.

Ani teringat, di minggu-minggu terakhir sebelum ibunya meninggal, ibunya banyak bercereta tentang perkara-perkara yang sangat menyentuh hatinya. Di antara kesah itu ialah sewaktu ibunya tinggal di rumah abangnya. Terrasa terngiang-ngiang di telinga Ani, bagaimana ibunya bercereta.

"Ani, kau tahukah kenapa mama suruh ambil mama di rumah abang hari tu?

Ani menggelengkan kepalanya sebagai jawapan.

"Kakak ipar kau tu, macam tidak suka dengan mama. "

"Kenapa mama cakap macam itu? Ani merasa pelik dengan kata-kata ibunya.

"Dua kali sudah berlaku perkara yang sama,cara yang sama....."

Ibunya berhenti seketika bercakap, untuk memasukkan sirih yang sudah dilipat-lipat ke dalam mulutnya. Ani memandang wajah ibunya, sebagai tanda menunggu penjelasan seterusnya.

"Masa mama pergi rumah abang kau hujung tahun itu, kakak ipar kau, sewaktu dia ambil pakaian di jemuran, tiba-tiba masuk ke dalam rumah, dia seperti orang kerasukan. Berteriak-teriak, memanggil-manggil arwah mak ayah dia. Anak-anaknya jadi terkejut. Mereka cuba tenangkan dia, semua dia pukul. Abang kau yang baru masuk dari beranda,dia baling guna pinggan. Mujur pinggan plastik. Mama yang cuba tolong,dia tolak dengan kuat,seolah dia benci sangat dengan mama. "

Ibu Ani berhenti lagi bercakap,untuk membuang ludah dari sirih yang dia kunyah.

" Masa mama suruh kau ambil itu, berlaku juga balik. Cara yang sama,dari ambil kain di jemuran, masuk dalam rumah, terus macam orang kerasukan. Baling pinggan, meracau-racau, panggil-panggil arwah mak ayah dia, pukul-pukul abang kau." Ibu Ani berhenti bercakap kerna mahu menambah lagi sirih ke dalam mulutnya.

"Mama tidak cuba tenangkan kakak?" Soal Ani pada ibunya.

Ibunya geleng kepala.

"Masa itu mama cuma ingin memerhati kerna mama berfikir seperti penyakit kakak mu itu dia buat-buat sahaja. Dia sengaja mahu takutkan mama, biar mama minta dihantar pulang ke rumah mu. Sakitnya itu timbul sewaktu mama ada di sana saja. Dia tidak suka dengan mama. Kasihan abang mu, dia berfikir istrinya betul-betul sakit." Tergenang airmata di wajah ibu tua itu.

Ani memeluk ibunya sambil berkata, "Janganlah ceretakan pada abang tentang kelakuan menantu mama itu. Nanti mereka bergaduh. Ani kan ada. Ani janji akan jaga mama. Jangan sedih-sedih yang ma." Ani cuba memujuk ibunya.

Ibu Ani perlahan meleraikan pelukan anaknya sambil berkata, "tidakkk....mama tidak akan cakap pada abang kamu. Kalau mama cakap pun,dia pasti tidak akan percaya kerna dia sangat sayangkan istrinya. "

Ani cuba menghiburkan hati ibunya yang sedang bersedih.

"Mama, cereta kakak itu sama macam kes ada seorang pelajar di sekolah saya. Setiap kali dia tidak buat kerja rumahnya atau ada sesuatu yang guru arahkan suruh buat, tapi tidak dia buat,dia akan berpura-pura pengsan atau sakit untuk menarik perhatian guru itu. Ini satu penyakit juga mama."

Ani berhenti seketika bercereta untuk menatap wajah ibu yang dia sayang.

"Satu hari itu berlaku di depan mata saya. Kononnya dia tiba-tiba pengsan apabila dimarahi kerna pegang pelajar perempuan. Saya cakap kuat-kuat pada guru-guru yang berhampiran dengannya,supaya dia juga mampu mendengar seperti ini,
Cikgu-cikgu...tahukah kamu,kononnyakan..
kalau orang lelaki pengsan, itu dia punya akan masuk ke dalam. Untuk buat dia sedar,kena tarik itu. "

"Guru-guru yang mendengar, menjawab yakah..dan bercakap, mari kita lihat, kita tarik mana tahu betul. "

"Mama tahu apa yang berlaku masa itu, budak itu perlahan-lahan bangun sambil tersenyum-senyum. Akhirnya diketahui juga akal busuknya itu mama..hehehe" Ani ketawa di hujung ceretanya.

Ibu Ani tergelak mendengar cereta anaknya. Ani merasa sangat bahagia melihat ibunya ketawa. Ani memeluk ibunya. Mereka berpelukan dalam rasa penuh kaseh sayang.

Dalam hati Ani berdoa,"Ya Allah, bukakanlah pintu hati kakak ipar ku agar mampu menerima mama di dalam rumahnya..dan bukakanlah pintu hati abang ku untuk melihat kebenaran."

T A M A T
~Hasil tulisan~
Oleh : Kesuma Kasih


CERPEN INI TIADA KAITAN DENGAN SESIAPA, CUMA REKAAN SEMATA-MATA.